Presiden: Saatnya Indonesia Bantu Negara Lain

157
Presiden Joko Widodo (kiri) mendengarkan penjelasan Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk Vidjongtius ketika meninjau fasilitas produksi di sela peresmian pabrik bahan baku obat dan produk biologi PT Kalbio Global Medika yang merupakan anak usaha dari PT Kalbe Farma, di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (27/2/2018). Dalam kesempatan tersebut presiden mengatakan, peresmian pabrik KGM yang terdapat aspek investasi, inovasi teknologi dan kesehatan tersebut merupakan realisasi investasi guna meningkatkan produksi industri farmasi yang akan mendukung upaya pemerintah dalam membangun kesehatan masyarakat. (poto ANTARA)

Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa sudah tiba saatnya bagi Indonesia untuk membantu negara-negara lain yang kondisi perekonomiannya berada di bawah Indonesia.

“Makanya saat saya kumpulkan dubes (duta besar) dan menteri-menteri, saya sampaikan
jangan kita minta lagi bantuan negara-negara lain. Kita sudah saatnya membantu negara lain, negara-negara kecil di bawah kita, sudah saatnya,” kata Presiden Joko Widodo di kawasan industri Delta Silicon, Cikarang, Jawa Barat, Selasa.

Presiden Joko Widodo menyampaikan hal itu ketika meresmikan pabrik bahan baku obat dan produk biologi milik PT Kalbio Global Medika (KGM), anak usaha PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) di Cikarang.

Padahal menurut Presiden, Indonesia masuk ke dalam dua kelompok negara-negara dengan perekonomian besar yaitu kelompok G20 dan kelompok “Trillion Dollar Club” yaitu sebutan tidak resmi untuk negara-negara dengan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) di atas 1 triliun dolar AS. Hingga tujuh tahun terakhir, jumlah negara yang masuk klub tersebut baru 15 negara, Indonesia masuk ke dalam kelompok itu pada 2017.

“Dan tahun lalu kita juga masuk ke dalam kelompok yang lebih istimewa lagi yaitu kelompok`Trillion Dollar Club`, negara-negara yang punya ekonomi dengan senilai 1 triliun dolar AS per tahun, ini banyak yang kita tidak sadar. Kita juga sudah dimasukkan sebagai negara G20, tapi kita masih merasa negara miskin,” tambah Presiden.

Kondisi itu menurut Presiden harus menjadi suatu hal yang disyukuri dan akan terus didorong agar skala ekonomi Indonesia semakin meningkat.

“Kalau pertumbuhan ekonomi kita terus berada pada kisaran di atas 5 persen per tahun, dan kita juga terus mendorong sekuat tenaga untuk meningkatkan lagi pertumbuhan ekonomi itu, katakanlah pertumbuhan kita 5-6 persen per tahun berarti ekonomi Indonesia akan naik 2 kali lipat ini sehingga ekonomi kita akan jadi ekonomi dengan nilai 2 triliun dolar AS paling lambat 2032. Banyak orang tidak punya hitung-hitungan seperti ini,” jelas Presiden.

Presiden, mengutip lembaga konsultan ekonomi Price Waterhouse Coopers (PwC) yang
menggunakan metode purchasing power parity yaitu metode untuk menghitung sebuah
alternatif nilai tukar antar mata uang dari dua negara, maka Indonesia dapat masuk sebagai negara dengan ekonomi terbesar ke-5 pada 2032.

“Konsultan ekonomi terkemuka, PWC, memproyeksikan dengan memakai metode PPP,
yaitu purchasing power parity dengan penyesuaian dengan tingkat harga-harga lokal, Indonesiapada tahun 2032 akan menjadi negara ekonomi ke-5 terbesar dunia,” ungkap Presiden.

Sumber: Antara

loading...

comments

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here